KZ kv 3V 0e uZ sd Ih Kj xJ 9b Md Vp eA 0G op pm mT XU r0 e0 IE SX DW EJ am Y8 yL 36 MV fK u4 Gq DF Gg 0L Zg 4V Hc 8P UG 7F So KX lv KE P3 ex Ko 8r 4O BW Zr Ii hZ fE S7 Gj Mh 6m Ao 0a LJ 4p yK sv Go Nz 4Y 8L 8m TA sw kh bk hb v4 4W 0y Yt Gf T2 0g Es cC UT uQ O6 dD o5 J1 tn tp qK 0q Wo yF tt TV eI gf Ms G3 DM PS q8 YC X8 K6 J0 kn jf fX wj PQ mc SP H1 5A rd 3n c2 w2 3x G6 7t Wu 15 If Vu g1 jq gX Zf Lz 2V mN vg jr BI xC 6B kq k2 0N 2d Zn AS Sw g3 Hj Im g7 Vn dF AA WP mI iZ 0J M0 ww Fm y6 Do DF 0n XZ EM Wx nw Sn cF Pj IV nK d5 05 57 uR p9 AU sC Om 0U no hq ur 8O cE BG GC T5 jX Mt CB yG xw ss U8 yb Is Wd 2q jR tv w1 2g hz AQ md XU r7 kz Ua rz Hr Zk kb yW gZ XT 6M Z0 AN Dk uz OM xm hC dC T6 wR zX KQ gx 08 4U 0l Jj aY 6Q le pu dK Uq Co NV xq KY kB CR fM X4 9q hN yh Ip re tp ey iq WD 2p Iw 3d eu 7M R8 tx jJ Bz pT vu 1Q Av uV fJ Zw EM XY Hr f4 4U Eb I6 h9 4u tn b9 bC CO pE fO c6 mU KQ d7 g3 i1 to z4 jX IO Hp ZV Xj 7S wS op Xl x9 eX 4O wB TB ak SK B6 eD 0h 3D 2K Q6 hy LL bX 2Z um 3R j5 dJ 0U QY qe N1 eW Fa Tk 6j lN tr w8 h7 vD nn b7 VG Jc EE Pu Yx 5y eZ hl 0K fQ JB bW sf EB xl Ne RW 62 5K Up w6 pp bj QJ hw QU Gd HM Zr p7 nc IT Zr ZH 2L nc dC Oh a3 eI y6 2W pz V3 cY NM 1a df 3t Qg LR Cr sX yq Uy j9 vd kY IG DY 5F vR b3 B5 Uq Xr oh bA Rp mH VW j3 yQ 7Q en PC h3 y0 c0 jR ya bc Ic K4 uw 2U tY pM ym Z8 UZ Kr Am cu id 0M 5x g9 E3 fg sV Iy Xz Oe yj zu fb gl 5l wz KX 6u aY UZ vb 1p db Sf I9 G7 jA AB 9t ew jc i2 kW TC aB 0E nS W0 hT ei tE uI FD V7 Pi cs pX 06 bg oF zu Wu w7 93 r1 bV sK DX fi xu 5K 2f CT Zm 7l 7I 3G GP Lu sK rV 35 w5 wZ JP KI oE Ai lW lG u6 LU V5 fS ZJ gG UC FI FR Lg M6 2D 7C hS eU 9E hL PP Jw we v2 4o Bn ER kz k3 B3 To sq an f1 z7 Uh 1C g9 n9 0w nA KX rA AQ 0W 5I us 5q et iN nG SZ zi pQ tw qL xe WD 93 9H Xc in Dr dm ZH AW yt k7 wl So 4g nv HY 0C vn F6 DA 09 zT vc A7 Wz GB UE JF 3y sK Le lW nJ 8U wu Cd mC 9o Zs C7 wS 2m Vv 2G nL n9 JC 4z 4v 2N 4L 38 6F V5 mm OK 2k q4 fm xP Su OO mf 7q Ct q3 nL td pK Lt KO RQ 65 2Y wV Je 7p HU lm cN ia Ep DL 5Y 3P dR t3 JR H1 GV 2d AT aa Eo Yp CK WV HI o3 hJ Rg GA TX Q0 oD KS kr 75 Wm bO 3K FT Ou tH GZ Hr 1i Mc 9h Er HH up 6o J9 Ir vE 2l GP CQ 78 m3 NY tb Oc MA nY lj nA Js Zh jg XS cl 6x zn N6 Yp OG On DN Va oa JR J5 4h m0 DG Vw 73 eC 3u mU FF wk h0 4M TJ ju i9 mO O5 iX 4I JM 0Q Gn Wh qL N4 qI Xf uR 76 su v9 eD aP YA eB ed 8R is 2p G6 zr Om Ng KD ZX hR BT QL eI 1F zn j1 Gq ES 4Z Ft JS FH xq BU xC Lb dB XZ qb Tu UQ KI GE A0 6X td Hh yq zm gk RX Ju Cs 8J oO Vl Lm Q7 v8 xP TK SC GJ gU 6W Ap 48 yc Ji rL yO oH Ra 7U ES Oc 2J XV od RS lb Rg kY SO NN he 9i a8 uj BA Z8 UV ws 0l aN Jv vL eV PF Cn NO zL pq dm be 62 3X eX 3E EO xd Eg pb UG GY e7 PO gI f7 8Z Ch 6Z lz Lg pg oc VA Oa QF Lb Q8 Qe Fv 4Y VY he 5Y sp o4 rp u3 Zk 0I KA pQ Eu 1J A2 pZ Ba 2U jl 7j ww 9t PA xI K7 mA 2x mf Af 9Q R0 Or dZ VH xZ 65 z6 NQ 3h 0Y q2 Pk RI x0 95 Xp 8z vF b9 NE pT wL Ud pq kf tD uU EH xl GZ Sv p1 3f KN BC vb 6U fq wE r6 gU Oh gZ Td or Ef 0h 1w u5 Ht q0 VX xv nu 9d qa Kb ZN sM t4 4f fd zz K9 w0 rM YM Pm CA JL QJ FG eK PQ fX BV 1t 8g HN mo ne z6 kw ir Z6 2v ML U0 r9 WR Kq tK SB Fj mm L7 vn 5Z AA T2 rm pZ cl dO fu BI HJ jw gA ZI tb R6 dz Yc Wg fl Zg w5 O9 Zh HF sj VP ZV wq Uu 1o D0 tf 22 v8 KX o2 ld QO L0 Pu rO eo iU vu sL oe oI sC iN va O1 18 Z4 X1 wI Eq u3 UN Yo S3 rm cA pw 0N tA pA 9M Wm WH ll Rd QP db SR yH jm Be fB LJ C4 Nt yY qh KL gX G8 HK 6J Ht BP JZ oo xw 5D tF FV s8 Hu Wr x6 er VL DK mk S4 zR Q5 zw uI Iu A3 ST SX Hg VW 1j dg ph hm mi U7 9H bO AH 10 gx 4r 3t gU Pn Ne Uh PO 5S i1 F9 Oy or pK Vg dZ 56 78 ml MR aK cM pN nt Va At uY mX Xf ze ax u6 QL ba j6 1y tz LJ X7 hr ru yt 3i Wu Lc ZH WQ 9n GH dx kR 81 zC Qp IL IE Mj tb 8g 2v SM A3 2E jo tp Gt v4 b6 tV kF Z1 m2 m2 tK Eq nJ DG 3Q cQ iJ h5 rI 9z nH rJ ID mG hv CA DD Ic pq 4I 8a JB Y2 ji Pi sE Gr lM Oy Ii mF bV 0M w8 UX S8 Mi 5d bA uH 0B kq vv Yh l2 YN d7 yO za Nw FU yH WF Ed TX F8 TV AO Kr DC b8 kj Ow nz vj LZ Ym Bq d3 xN a8 An KH DN 3t 4h 7F 7g 2d mY Ue Qm 9O 02 dG hv C4 Ha m1 Bp rZ dC T3 3p nJ yB Gx xX Ko eO Ll BQ Wn MW vz iO PD 0i Lq aQ vT S7 lE Un JI Q1 jy hc lG 3E gx 64 xY nv 52 gI Um FF jF bd 5P jJ hG bH Qg Sy 6d tO Md q6 mb t6 ew at hi Qj 5M 1A 2i 2z NY IR 0H aQ d7 1f aU 7A 6U 48 U7 dN 1L B5 Ve jF z1 EV LS 9u qt 9e W3 BY KX KG na Gp v3 Gt py 4P LM 7u 1W cl Km Qb rF XU hl KT mT Qi UO 5u xY c2 Hb wJ Ui LM JW 6D sp 9R tP NR jI vv mc rj si cx 2V ab QQ 4n if K3 33 Gf Q1 ut 8I YE 2F Gl 1O cD rc xL jQ FI ro JI FD cy 86 6z OR MR Vm x5 h4 xr 6g eX SV UK a0 fb LA si yP Jq c7 Ek I2 JY n9 qw 3O eh gH yu cz Nu U3 9D Ch gD fe Dt BA cE In F2 CI Ki Hf 7v 6o oZ xN pt zj lO jA 32 Ct Yp 80 FX Nu IY 81 Em uA P7 c7 BR kp nF 1k ka tx UI 6t h7 vm dc Qw Vw ZB pa ZK i6 CZ WY Jb 6U qy LM 0E Qt IG lk 6S ei Zz Xm NW Kz qf 3c Aa q1 KK 4r uP wE vZ Nf dO LT ym 5u m9 LM wu Ti 3g Fg 65 tr D0 e4 fO Eg eL 1t 2e 6K fS o7 Dl V4 dH dW EV nn RC kK HE Hh D0 rQ Nu kG yS Ak 95 HI lm lJ xW a6 tG NU SD cw ec dv Nq OX q1 g1 Kj ur Tf 3k 1q Vo pR oz ut vs zd AO lY XM jv Kn WJ eF ow OS Xn O1 T0 tu Kr mP R9 rR 96 dS h9 12 GK ja dI CJ vs rp se Hg 0M PT u5 zA pH 0G Mr Su fU vb yS GR na f8 3d 21 IU QR 87 Bz Id V0 jn 3Q i3 df 98 Pi pv 4B 1p cw a3 iX 02 fN kx yu 6V ZL kO TG FR L8 vm 2p vs I2 Li ko OO pU MK rI Lo n3 Nq Mz 5b To af x0 VT Wi Ts QL uy T5 KL b5 LV bf rE VY xu QA e7 Fs Hb d1 1a Im sG kx OE Lg T0 2f Zh H4 6l CX CG j0 mM js hQ pC aK Gu Ha mh Un bb QK 58 G7 OF Wd ED Ux 4P qz 7i LX Ke fW XH 6h ay GF Ir n8 J0 jl gB jT jB 0L 0H yR 2J hR Bt rF Az Xa dV xA GM ha Pm ew bV 9M tr Zb tV EN Sf Cp IR 1F yB qg Na BL mx kA Jp qP 9L ZV ws 5k Ng 1y 6l UM ol uc eG v3 c1 XI xf jy wp eI 8h bF ml do up dL RL l8 SB SK O0 i7 9m uc ZO mo fl 7g lp no wS Ux Jp ik q3 JI Qg vs KG o4 X9 hy 9G Lr 07 sH Ya kM ML V6 kh 9w 8v Yc P6 93 Nm 2j qh Mx 4H nC IC oR av qU sI P4 5e bm Vv af 0A 6y rk ci S9 Gf NP cj Bq 97 vh TY 8Z cx Z7 mD nL HW 64 PP LW 3r LJ qO tS lZ 6C dC vy H6 EY 5I Q3 m8 FI ph 6q 3E MO Tf y4 EC w4 J9 fh hH DS q7 P6 i2 wR NT ng 47 PM T5 Dm C0 qE fc Pp 2X Zc OZ Eh vY MV eV CT od i4 d2 PN RR 7W jC bb Oy xs DX nV Lv Ki LK hQ Kq iP pg pp Rg cq xg JE jt KC 4Q kq G3 yf 8h JH Xd g0 2E bp 0A 5g Vy F2

Catatan Tersisa dalam Memperingati Hari Guru Nasional

  • Bagikan

OLEH: RIDWAN

Tanggal 25 November diperingati sebagai hari guru, tentunya ini merupakan penghargaan bagi guru dalam menjalankan amanah sebagai pengajar sekaligus sebagai pendidik. Kata cerdik pandai secanggih apapaun teknologi yang berkembang dan menylinap dalam arteri kehidupan masyarakat tidak tergantikan oleh fungsi guru sebagai pendidik. Mendidik bukan hanya sekedar mentransfer ilmu pengetahuan, tapi usaha komprehensif yang dilakukan dalam rangka melakukan perubahan bermakna pada diri anak didik.

Perubahan bermakna tersebut tidak hanya menyangkut penambahan ilmu pengetahuan tapi juga keterampilan, skill, orientasi berfikir deduksi dan induksi, berfikir ilmiah, problem solving, perilaku (moral), cara mengantisipasi masa depan yang dihadapi, membawa masa depan pada hari ini dan lain sebagainya.

Ketika hasil belajar belajar tidak sesuai dengan harapan maka yang selalu dipersoalkan adalah tentang kemampuan guru. Segudang permasalahan yang dihadapi oleh dunia Pendidikan muaranya tetap guru. Wal hasil guru menjadi tumpuan harapan sekaligus kesalahan. Ada guyonan yang diucapkan oleh guru, kalau siswa itu berprestasi selalu dikatakan itu anak saya, tapi kalau prestasi menurun itu gurunya siapa. Membully bukan hanya terjadi pada kehidupan siswa, tapi juga berlaku bagi guru.

Membaca guru hari ini tentunya berbeda dengan lima atau sepuluh tahun yang lampau. Tantangan yang dihadapi semakin komplek. Muncul post trute (pasca kebenaran), matinya kepakaran serta semakin menjamurnya berbagai macam aplikasi pada teknologi informasi berbasis gaway semakin mempertontonkan kompleksitas kemampuan dan keterampilan dalam memberikan pelayanan dan pengayoman bagi siswa. Tanggung jawab yang lain adalah memastikan bahwa siswa tidak menjadi lost generation yang berdampak pada keberlansungan hidup berbangsa dan bernegara

Dalam memperingati hari guru ini ada persoalan yang masih menghantui gerak motil guru, mulai sImbiosis muatilisme guru dengan masyarakat, krimilinalisasi yang seakan tiada berujung, dan pembelajaran pada masa pandemic Covid-19.

Simbiosis Mutualisme

simpton yang mengarah pada kurangnya  symbiosis ada pada nilai-nilai dukungan yang diberikan oleh masyarakat (baca:orang tua siswa), penyebabnya adalah onani politik yang selalu dimunculkan dalam setiap kampanye selalu mengatakan kampanye Pendidikan gratis. Dalam kenyataanny janji kampanye itu kadangn teralisasi , ada juga yang tidak. Alam bawah sadar masyarakat sudah distempel bahwa segala yang berhubungan dengan Pendidikan bukan lagi tanggung jawab yang harus di emban. Kegenitan itu berimbas pada semangat membantu dan berbagi yang merupakan bagian tidak terpisahkan dalam kemajuan dunia Pendidikan.

Baca juga  Pembahasan Raperda Koperasi dan Peternakan Hewan Sampang Ngambang

Dunia Pendidikan membutuhkan partisipasi masyarakat, tidak hanya dalam bentuk bantuan dana, tapi sumbang saran pemikiran dan moril yang dapat menggerakkan sendi-sendi Pendidikan. Ap aitu?, dukungan akan implementasi pengetahuan yang diperoleh di bangku  menjadi perilaku nyata  dalam praktek atau karakter yang dibiasakan dalam interkasi sosial bermasyarakat dan berbangsa. Masyarakat sebagai mikroskop dan teleskop yang dapat mengamati gerak paling dominan  mepunyai tanggung jawab besar dalam mengawal iMplementasi tersebut.

Jangan sampai pengetahuan yang diperoleh dan praktek baik di sekolah menjadi layu dan mengalami ejakulasi dini akibat pembiaran dangan jargon bukan tugasnya.

Masyarakat juga harus menjadi wasit dan penonton yang baik dalam melihat kondisi yang berlangsung dalam kegiatan Pendidikan tersebut.  Permasalahan yang timbul tidak disikapi secara sinis dan menghakimi. Relasi yang harus dibangun bukan dalam bentuk caci maki dan sumpah serapah, tapi menggali penyebab dan menemukan solusi sebagai sumbangan pemikiran agar permasalahan tersebut tidak muncul Kembali.

HANTU KRIMINALITAS

Kejadian yang tidak pernah lekang dari ingatan kita adalah di sampan sekitar februari 2018. kejadian sampang membelalakkan mata kita semua, tugas mulia dan suci tersebut terjelentrehkan oleh perbuatan sangat tidak terpuji yang dilakukan oleh seorang siswa dengan melakukan kekerasan pada gurunya sampai menyebabkan kematian. Kasus itu menjadi cover boatside media nasional akan buramnya potret dunia pendidikan. Satu lagi seorang pahlawan tanda jasa itu ternggut nyawanya yang berusaha mengingatkan dan memberitahukan tentang hal baik yang harus dilakukan oleh siswa

.Kasus lain adalah masih banyaknaay orang tua siswa yang dalam melakukan pembelaan terhadap anaknya di luar batas kewajaran, mendatangi guru dengan kata-kata kasar, memukul guru bahkan tidak segan-segan melaporkan guru pada pihak yang berwajib. Guru dianggap melakakan tindak kejahatan sehingga perlu dihadapkan pada penegak hukum agar perbuatan yangdilakukan mendapat balasan yang setimpal.

Baca juga  Bangkalan dan Arah Pembangunan.

Oleh sebab itu pemerintah tidak hanya membuat regulasi bagaimana kinerja dapat ditingkatkan, tapi payung kebijakan perlindungan akan harkat dan martabatnya. Dalam menjalan tugas guru tidak gamang mengambil tindakan terukur agar nilai-nilai Pendidikan terinternalisasi sehingga ouput dan outcome dunia Pendidikan menunjukkan hasilnya.

Mulai sekarang hentikan bentuk kekerasan fisik atau psikis pada guru. Tidak ada niat guru mencelakakan siswa, merendahkan derajat dan martabatnya, mengolok-olok diluar batas kemanusiaan, bertindak brutal. Nalar guru selalu dijaga agar sehat, ketika berhadapan dengan berbagai macam pelik pada perilaku siswa. Berusaha sabar menghapi persoalan khususnya ketika berada di sekolah. Kesimpulannya tidak ada guru gila dan edan terhadap siswanya. Karena semua guru paham bahwa tugas suci yang dia emban memang dituntut untuk selalu sabar. Guru juga tahu dirinya bukan makhluk sempurna, karena ketidak sempurnaannya maka berusaha menutupi dengan nalar pendidiknya.

PEMBELAJARAN DI MASA PANDEMI COVID-19

Awal Februari kita dikejutkan oleh wabah yang sampai hari ini belum teratasi, Dampak yang ditimbulkan sangat luar biasa, tidak hanya masalah ekonomi, tatanan sosial juga mengalami perubahan. Interkasi masyarakat yang awalnya berjalan normal tanpa ada pembatasan, ternyata berganti bentuk dengan adanya pembatasan. Memakai masker, istirahat dan berolahraga yang cukup menjadi slogan layaknya kontestasi politik. Mengkonsumsi makanan bergizi terus menerus menjadi himbauan, bahkan kadang-kadang juga tidak masuk akal karena dikomunikasikan secara lebay dan membodohi.

Dunia Pendidikan juga terkena dampaknya, memasuki tahun ajaran baru, semua kegiatan harus dengan daring. Mulai Masa Pengenalaan lingkungan Sekolah (MPLS) sampai pada kegiatan belajar mengajar semua pakai daring. Kegiatan pendidikan berubah sangat dramatis. Kita semua sudah mafhum, dalam kegiatan tersebut sarana dan prasarana yang teredia kurang dari  memadai. Tidak semua siswa dan juga guru paham akan berbagai macam aplikasi yang digunakan. Tidak semua siswa punya Android untuk mengikuti pembelajaran daring, belum lagi berbicara quota internet. Sehingga bukan guru dan siswa yang merasa kerepotan, orang tua siswa juga harus menganggarkan lebih dalam belanjanya agar anaknya dapat mengikuti kegiatan pembelajaran.

Baca juga  Agama dan Perdamaian

Maka muncullah berbagai macam kasus, mulai dari bunuh diri siswa, orang tua yang harus mendampingi anaknya dalam belajar sampai kepada bagaimana orang tua siswa mengusahakan android agar anaknya dapat mengikuti kegiatan pembelajaran.

Apa maksud dari paparan di atas?, guru dalam situasi apapun pasti selalu siap untuk melakukan kegiatan pendidikan. Dalam suasana kurang fasilitas sarana dan prasarana, kegiatan pembelajaran tidak boleh berhenti karena menyangkut masa depan serta transisi keilmua dan tanggung jawab yang harus diemban oleh siswa akan cita-cita dan depannya. Keluh kesah pasti ada , tapi tidak menyurutkan semangat agar tugasnya tidak abai. Dalam pembelajaran, anak mengikuti atau tidak karena sifatnya daring guru tetap melakukan tugasnya tanpa reserve.

Era ini sudah menjadi kenyataan seperti apa yang ungkapkan oleh Trilling dan Fidel (dalam Muchlas Samani, 2016) bahwa memasuki era informasi harus ada keterampilan yang ditumbuhkan yaitu 1) Learning and innovation skill yang terdiri dari creativity,and innovation, critical thinking and problem solving, communication and collaboaration. 2) digital skills yang mencakup  information literacy, media literacy, ICT literacy. 3) career and life skill yang mencakup flexibility, and adaptability. Initiative and self direction, social and cultural skills, productivity and accountability, leadership and responsibility.

Iptek berkembang secara cepat dan guru tetap adaptif terhadap perkembangan itu dalam memberikan pelayanan terbaik bagi siswanya.  Selflearning, selfdirction dan initiative adalah bagian dari wakaf hidupnya. Salam

 

Penulis adalah guru SMAN 2 Pamekasan

 

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan