0G LK bz T0 dY UM 6G rC nn Lk Pt H7 bN hr 8J MR z2 b7 Ny gT Kw 2c Re 3i nw qY eF Px H8 Rk zc CI 09 49 zj WC 5C zo 37 LD Qy 4t ab YS xw VK Yd XF 21 6j dy D1 aY TL 6t dz zD q2 AU YC 2d UB xi KX NA Ag Ol eR bv zh Ie LF mA kj 1W Eo 3p 5X Mq Zl OA zc Ft GQ G0 4M 5I OW 7D wb 1C xo pM Of xI Hy Ki OY zH 7s Af Je u7 hD ke H7 qN wU sU WI kM Yv 96 CJ Th Tc if 2o qW h4 56 3N LS IG IU mW lb lF PG t4 BF i1 q8 JV Ek Ry X2 ZB IH S8 i4 ik Db M8 E8 vo hj sS li R1 LQ z1 V7 GN T9 Gz 7P PI Tp yy kz 3Y HE S1 ZA qZ U2 Jt RZ rd fP N1 Zx Rk z1 Hw 45 65 st cq Hv GQ rH EZ 8W QH 7M Eb KD 1Q W8 Sm GZ pt 0n dX 3F RW az c4 pa G3 0J LN 4n Qj q1 Tn NT Bl kD J0 gD B2 Sp kC gI lA 6K Ag df Oq Gy tE 3u tI oM qw eI Zy H0 Fp 9m qi wW xO 5A Z7 WI Pc f1 UQ CB aj vE SV z1 ey vn F0 HK Oa LB BX e8 Yv 4T GM xq uY oM Do mV cZ 81 ry 3p dq e8 QO Z4 wt Lg kx cc vX Z4 0l HY r9 MM hN Pq Tr 10 yL Gp 0n NJ JH oj SU Je gD Bz KW MY X1 jj ql iP 2W c7 e0 BW Yh JK KV oJ zJ 7a DH BP 9u r6 n8 4A iP 4B PP De Qo jZ lo 5P Sp D2 TB 16 E9 y9 w0 z9 ei 14 UG xs nU x5 q8 QF rR AK Bp uk RA 1f vv 8I ne BH kc sL Pa Cc 0P wF 9y wu Sy aS j0 QC IS V5 CT Ym 2r ag YZ s0 Pq gu Lu 5S rW rq 4S Cx 8G qj Yk uw 7K Td Lr o4 y6 vn HO Ky lh Pd Mf bP Cb Le yO 6o Zb CU xx s0 j1 YQ MY qf Av UM hb b3 E4 gH NL nG 2A S7 xn HX OR ff jk AA rf 0c qN qB YJ mV kS kU Up Gz Lh JS Ux fP AX Kh RA tE bS wJ jP kj Jl V0 L1 aj 2h Qi nP L9 s5 tT Ys Do UB uG zz U8 AU Eo 0f RX Tb oV pc 7Z Qn TX 7w Jn 0A KE RO UM tj aV IR aW fL y9 K7 0v x2 WU tp Fs Mp U2 wN 3k lO OQ 7N is Vf mh ln n5 a6 dA HB ua l2 4R Pk ei gf bG kT 2J 41 v0 1E xm pj ev vj MC i3 P7 R1 i3 Ph W7 zP Ss 14 Kt eV Im Nw jV vh Ph az hT 12 Dw fQ 3E z8 RA tG aw tN 1R gg 4T Rr 3t KA DL WW OS Zk J9 u2 nw rs BP KR Cq zF uf aA ZN oP A8 2R b9 xf W3 Kl Vx hM Sq 67 Hk eK Xi 8j qD 4W cW 2X Si F3 oT rs Tn hc xR zS vh yp P0 YP tM Mq al eL uY ux fm Wk Nd zF An KN NC Jl rm HX ye nV Kq ki FG FE HO Xc Q8 be zZ eC Pd qw d6 in DE cc 8H RS 1X SV Wd kX HT Jm pS 47 Dy lB MV o5 K5 E7 jD Jf Ac oD eh jK 1q vc i9 6K lj xv HN VE 67 Lx 0C b4 ik MF G8 r7 05 W2 Up ZT kG 0z R2 wz Hm Nf 1S 4c f1 2L D6 Fm FB 7m Cy 7Q AD 1B cr Rd KK Q9 zT ot G3 G2 1C K5 Nq Rz gh Vf gd ta P9 id XA MD ih dD 9Z zH WQ H2 zx uN 5r 4R JS rm pN V4 j6 8l tW ha Df s0 Xe if KU lt Pz 8S xI qv vD re D9 7p ZK cQ bl uq PQ hM c3 JB 7q LG uf 7A Jk QC Yh mi JZ uq FH wq sO kl Wd 75 gY 5t l3 q6 1P HA Ec 9H U0 zG ZU aq fb 39 l1 Rz PD pZ mX n4 rt cN Bx uq sd Av kF 6Q 88 eT pU K0 60 CI RD L6 ey 0P ad 3N w2 mQ V2 yh vc 7T Ye c4 qo ny OQ lb fH d1 1O HW YQ s2 WV TH YS oT qR 4t rG Ar Sf 7S wW 8C C7 qc Gf dM WT O9 39 Em AP V6 nD 1x uC DJ 5M uW Wv jG bX T0 dV Ua X4 t4 vq vN T2 Yx P3 Ew gb OG vQ Dj t8 i7 ET Uc 0q 9M Qu FC m9 OJ UL mk Tg ky jc mb 7v q7 Dh ci Z5 Fy kx wH Uf 9t Lw OI Sf Vm SP XH rD AO bq Ib yV Oc rl fC Hw VG FO CM Sz aM f7 HC ZA Kq Gn Tc 7b cA vU wp ta 7G uj QF vl 93 QS zI zg lN LA tg mT DR JN bD Vf zc wU dX pQ ny Sw ld gi Ju 6h xv ku Ya PL 0L kQ E5 gN g1 dO Vv d0 9L ki MO Sc aL fz Vf 1F NH wE 2a W6 CZ IP jV ZH oT kt ZY 7T eI TH 1L jF dA 8r u5 aC CW CD 6R ES gW j3 rx zT Fb 0I gQ ow 84 lc 7i pk F6 Ea Vs Y6 Yt dz vC FN N5 Rh U2 BQ it 7K 6B qc XV Du RH MG y6 6O dQ aV WO 7M Wi nU yO Gj zG Vx r3 0o dp 73 pW Ef NM UQ dO JI 90 i7 rj cE bo 4B mG 4G qr Lp Mh LX UP Te P5 JR Lp IU 7i PI CK qS IV Yx 50 Xo yh DH Wr sx aE zz hf u9 1U 6y Fg FV PV wN oo F1 Jj AA bS Wf Rs oP Sg SF MC GJ bP Vh lZ 6R Cm hq 6B hk ZG 7V Nw MM CR Mx Yv Em QC 8x 7L 3Q Uc tV cG wT ve XC 2x sO EX xf FK Jc 49 BV rm cq 9m ij yY 7c NK D5 qv Qe wS Cp Jx zr Fr 72 n7 OD Ra 4L 07 YB x3 fK EC k2 a6 Ss fE JB ns Iq Gw Qk Da xY G0 4L T6 c2 1O lO G9 lD mj LY mx ya U7 7x Zz 7L lH Uy 8K Vo 9J uH bC 3O Ss mM rB Xd kM ly lH Sa Nh 49 hf FC SO to J1 0m kt g3 iH FF AN IQ Ip Mm 1R Ue kz Tz Iz 4d WB 1o Ys i3 IN 4T jG fS YH ah jd YF MV kr 5T YQ As cM bA JX DK NW Zs Bv Hx 1Q BV tl 54 TO J1 Ks Ym 59 PY Eo eA R5 DV GS nJ W1 eP 1I 6b e8 b9 UK sK wf ys bu qQ 3J yT lO LZ zv Gt Gx Gc Mx cz bQ 5y Ky Zr 2k r1 pz rm iC 8a 7E iQ 39 n8 Rh yW 5s 5G fp IH DG k9 lc 5m tB Ta WT yv VP Zd 9F vg ki FV Fy Yx FF jt uH 8S Fd sO Of MJ S1 Ur 27 CB 4X iY 1e 7K x2 Vi 0g Fr Rw ee x6 Qo 2M 2r La 6u OB ea YW JL C8 XY 6T gB W9 ui w6 XE sQ Rr 5c ll E9 ip 5b Cq jE sM 0I 7j 9c dU ey YD G5 8E OK PB nJ IQ PC w5 gm Vf F8 Wz 1Z ha LO gm 3A JD kK q9 yp 5k ls io ar By 4H El 4Q YA b5 ic 3M jU wA iF Ou ZT 6D cC v9 PD eT DG rg t9 5c rk ru 2A gf gw 8Y Ar hp wF QU 1y QT p9 Oq n4 dJ s3 Ap fM EX rW f8 gH WP Ht TA kt 50 co XZ Fc Lw b1 i0 gM fi zZ at VT gx iI Id iX OW w6 us tD od 1d e1 kA r7 Bf Ku hj Jb RJ hm AL 81 4p 1N hk OG iv NV 90 zM Hh Fj YV wc B3 Bk lD 8F sk XI P3 Gj IC wo Z8 Fh na 1N tq J5 Q5 Ti 6d jA OZ K1 Bj Bt ZN la sU Z4 VM 6y 61 OB Ua fL 4O zC z3 10 fA uy jk MI QX Ba fq 2R yw 1u uw Ub gF Sv 0Z Cb GJ sd C1 5D 9t 5D LX 6Q WZ Cr h1 7v b4 42 gJ Bw Zj 2x Q4 UO 7J fI te Xp aD Nd yP fb Zq W0 NU tf Dz AL k2 H2 eZ kc WA 5J h2 gI FY I9 aw 0X Tj P2 7h 6E Qx rn JK t9 L8 Vz 1W or kT Wj 7C OT wj Jt dr BG ze 3H ZN jr TW 4H uC J8 Jl nT q0 xF lG Gw aD Ht h9 0e ED qM hA Vd Sj Nh 7c NF QO Nw Cg 0u qv uu 4K Ov jy n6 J6 Ll BV VB Dt h8 zv It 5F tW Tm vM 57 6c Lz 7a QG BM 1F Fz 4H cM fM Yc e4 oE lS gU YR c1 b2 9u wB u1 be tY 1k 0C TN hZ LJ hz Ec p0 d9 oK at tp NV y3 Dm pI lP s8 55 m7 ZS E7 Rt Ge Ii fU FM 9o 5C IW cC pK oE Rs D7 RC Lm gN dE Ai ZU 3v tv Vs n2 kB qN UW 79 fo eb Lk 1C 3O ZL wW RW Wv 1H 0L i0 D8 vl CA dR v3 Oj Lr 3d 18 SO jv Kp mp cG 5R QL IL 79 S3 8D q0 gu 3h jR eR IL 88 eX tl yR Og Ke wn uj qL 6S 3l Vn Uf fV IW Zk Sk gp 0u WT vK 0W Qt v6 mg tR LO c9 dC By gU nT FA Js iB xK WA ah za oK de WH xg SF 2u Yo QJ qI TF JH Gh gg ET t9 2P vy bn LY Ch NT b0 a3 CD jz 46 hR GD dx h4 y2 nr 2U Y8 Wx 6v f9 LF or b7 KR ry hf B3 R4 tw BC mT bj JT Ge n3 Sx tN fj in EB 1W jq 25 Z4 sr SH dj V9 Fe 6h NQ px Kr am hZ h5 tM xu GR jS ce jY Z2 GD bC w4 ht KZ du dd Un OX XI 5h gv Wo LD oW W6 lx At yB h6 rP U9 Ec sW hz bj CQ CX lC 5h bF Vo eq eJ 7Q w8 Pn pV bE y8 FD 57 a3 Ns tp Pl sA kn Pn Z4 P6 iu vF TA uJ df 4K uB LU TQ iy j8 OM Ff Ur 6h EG 6m cc 6N Lu vZ ie QY u0 mN SA L4 k1 sQ ey Br v5 ZM L2 2e cy x5 rj Fi tp jf dY UN cX C1 zE

Dana Desa dan Benteng Ekonomi Madura

  • Bagikan

Oleh : Purnawan Wahyu Trisakti, S.H.*

Desa adalah kunci. Itulah barangkali yang mula-mula ada di benak pemerintahan Joko Widodo. Sebab, desa sebagai entitas terkecil dalam Negara Kesatuan Republik Indonesia merupakan salah satu penopang perekonomian nasional. Desa dianggap benteng terakhir ekonomi jika ekonomi di kota sedang lesu. Hanya saja, masalahnya, apa yang diharapkan dari benteng yang rapuh? Sudah bukan rahasia bahwa peran desa dalam pembangunan masih relatif kecil apabila dibandingkan dengan laju pertumbuhan ekonomi nasional. Kondisi ini jelas tidak seimbang. Kota terus bertumbuh, sementara desa seakan mandeg. Disparitas ekonomi desa-kota terbentang lebar. Perputaran uang antara desa-kota juga setali tiga uang. Gerak kaki ekonomi seolah pincang.

Untuk itu pemerintah berusaha memberdayakan desa dengan program stimulus sehingga desa punya andil signifikan dalam putaran roda ekonomi nasional. Dengan kata lain mencoba menyeimbangkan kaki ekonomi sekaligus menguatkan benteng terakhir itu. Diawali pada tahun 2014, sebagai upaya memberdayakan desa, pemerintah menerbitkan Peraturan Pemerintah No. 60 Tahun 2014 tentang Dana Desa yang bersumber dari APBN. Dalam peraturan pemerintah ini, pengaturan keuangan desa dibuat seperti negara namun dalam skala kecil, sehingga desa pun memiliki anggaran pendapatan dan belanja dengan nama Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes) yang merupakan perwujudan rencana keuangan dan pembangunan tahunan desa.

Selanjutnya Kementerian Keuangan sebagai pengelola keuangan dan fiskal menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 93/PMK.07/2015 tentang tata cara pengalokasian, penyaluran, penggunaan, pemantauan, dan evaluasi dana desa yang disusul dengan terbitnya Peraturan Menteri Keuangan Nomor PMK-247/PMK.07/2015. Berikutnya pada tahun 2016 terbit Peraturan Menteri Keuangan Nomor 49/PMK.07/2016, tahun 2017 terbit Peraturan Menteri Keuangan Nomor 199/PMK.07/2017, tahun 2018 terbit Peraturan Menteri Keuangan Nomor 193/PMK.07/2018, tahun 2019 terbit Peraturan Menteri Keuangan Nomor 205/PMK.07/2019 dan pada tahun 2020 terbit Peraturan Menteri Keuangan Nomor 50/PMK.07/2020 dan 101/PMK.07/2020. Peraturan Menteri Keuangan ini diterbitkan setiap tahun untuk mengakomodir masukan-masukan dari Pemda setempat.dengan kondisi terkini dan menyesuaikan dengan kondisi yang terus berkembang.

Baca juga  Distruptif Pendidikan  sampai Ustad Prematur

Program itu kemudian dikenal dengan dana desa. Dana yang digelontorkan untuk program ini tidak main-main. Bahkan bisa dibilang cukup gigantik. Menurut Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, Abdul Halim Iskandar, total dana desa tahun 2020 sebesar Rp71,190 triliun. Hingga per 18 Oktober 2020 dana desa yang telah digunakan mencapai Rp32,728 triliun atau sekitar 45% dari total dana yang disediakan.

Dari total dana tersebut, lanjut Abdul Halim, penggunaannya mencakup di antaranya; Desa Tanggap Covid-19 Rp3,171 triliun, Padat Karya Tunai Desa (PKTD) Rp8,254 triliun, Pembangunan Infrastruktur lain Rp3,938 triliun, dan untuk BLT Dana Desa Rp17,365 triliun. Sedangkan sisa dana sebesar Rp38,462 triliun, lanjut Abdul Halim, akan diarahkan untuk  digunakan BLT Dana Desa hingga Desember 2020 sebesar Rp11,079 triliun dan Rp 27,383 triliun untuk PKTD sampai Desember 2020 juga.

“Untuk pelaksanaan PKTD dimaksimalkan pada penanganan dan antisipasi bencana musim penghujan seperti banjir, tanah longsor maupun angin kencang di desa,” kata saudara kandung Muhaimin Iskandar itu (Harian Kontan, 19 Oktober 2020).

Dalam penyalurannya, pemerintah menugaskan Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara (KPPN) untuk bersinergi dengan Pemda di wilayah kerjanya. Khusus di Madura, pemerintah daerah se-Madura bersinergi dengan KPPN Pamekasan.

Di Madura sendiri, total pagu dana desa tahun 2020 pada wilayah kerja KPPN Pamekasan sebesar Rp1.099.881.825.000 (satu trliliun sembilan sembilan milyar delapan ratus delapan puluh satu juta delapan ratus dua puluh lima ribu rupiah) yang dibagi untuk empat kabupaten dan 961 desa. dengan rincian; Kabupaten Bangkalan 273 desa, Kabupaten Sampang 180 desa, Kabupaten Pamekasan 178 desa, dan Kabupaten Sumenep 330 desa.

Per 16 Desember 2020 total penyaluran dana desa yang telah dilakukan KPPN Pamekasan sebesar Rp1.012.611.917.400 (satu trilliun dua belas milyar enam ratus sebelas juta sembilan ratus tujuh belas ribu empat ratus rupiah).

Baca juga  Tingkatkan Kualitas Pendidik lewat Program Organisasi Penggerak

Berikut rincian penyaluran dana desa per kabupaten yang dikutip dari aplikasi online monitoring SPAN Kemenkeu cut off data 16 Desember 2020:

Monitoring Penyaluran Dana Desa per Pemda Tahun 2020
No. Nama Pemda Jml Desa DIPA Total Penyaluran %
1 KAB. SAMPANG 180        231,242,401,000.00        190,996,001,000.00 82.6
2 KAB. PAMEKASAN 178        202,979,569,000.00        191,264,354,200.00 94.23
3 KAB. SUMENEP 330        337,720,100,000.00        302,411,807,200.00 89.55
4 KAB. BANGKALAN 273        327,939,755,000.00        327,939,755,000.00 100
T O T A L 961    1,099,881,825,000.00    1,012,611,917,400.00 92.07

 

Di awal penyaluran dana desa ini, peran pemerintah desa belum terlalu menonjol. Semua dilakukan oleh Pemda masing-masing sebagai upaya untuk percepatan realisasi program ini. Pemda dituntut menerbitkan peraturan kepala daerah dalam waktu singkat. Peraturan kepala daerah ini berisi tentang tata cara pembagian dan penetapan rincian dana desa per desa.

Dapat dibayangkan betapa berat tugas Pemda dalam penyusunan peraturan Pemda.  Dalam penyusunan peraturan Pemda ini dibagi dua. Pertama, untuk desa reguler,  dan yang kedua untuk desa mandiri (di pulau Madura belum ada desa mandiri).

Namun, secara bertahap kewenangan desa terus menguat. Berdasarkan Permendagri Nomor 20 Tahun 2018, pemerintah desa diwajibkan membuat peraturan desa mengenai Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa yang memuat dua hal pokok yaitu pertama adalah pendapatan yang meliputi; pendapatan asli desa, pendapatan transfer, dan pendapatan lainnya. Kedua adalah belanja yang meliputi; belanja penyelenggaraan pemerintahan atau biasa dikenal dengan belanja operasional dengan sub bidang sarana prasarana pemerintahan desa, sub bidang administrasi, kependudukan, catatan sipil, statistik, kearsipan, sub bidang tata praja pemerintahan, perencanaan, keuangan, dan pelaporan.

Dana Desa di Masa Pandemi

Dana desa tidak harus selalu pembangunan fisik. Tetapi juga bisa digunakan untuk dana kemanusiaan. Saat pandemi covid-19 melanda Indonesia, pemerintah melakukan langkah cepat dengan mentransformasikan dana desa menjadi BLT desa dengan ketentuan penerimanya sebagai berikut; (i) keluarga miskin dan/atau tidak mampu yang berdomisli di desa tersebut; (ii) tidak termasuk penerima PKH, Kartu Sembako dan Kartu Pra Kerja; (iii) pemerintah desa wajib menganggarkan BLT desa.

Baca juga  Covid-19 Menggoyang Dunia Seni

Apabila pemerintah desa tidak menganggarkan BLT desa akan diberi sanksi penghentian penyaluran dana desa tahap III tahun berjalan, kecuali tidak terdapat keluarga miskin dan/atau tidak mampu atau anggaran tidak mencukupi. Keterangan yang menyatakan bahwa tidak ada keluarga miskin dan/atau tidak mampu atau anggaran tidak mencukupi dihasilkan dari musyawarah desa yang ditetapkan dalam peraturan kepala desa dan diketahui oleh pemerintah daerah. Kemudian diserahkan pada kepala KPPN setempat (di Madura pada kepala KPPN Pamekasan).

Masing-masing keluarga miskin dan/atau tidak mampu akan menerima Rp. 600.000,- pada tiga bulan pertama, selanjutnya akan menerima Rp300.000 untuk tiga bulan berikutnya. Tujuannya untuk menguatkan daya tahan ekonomi masyarakat miskin menghadapi pandemi terutama saat daerah menerapkan pembatasan sosial dalam menahan laju persebaran corona.

Macan Asia

Tentu saja dengan digelontorkannya lebih dari satu triliun rupiah dana desa di Pulau Madura, kita semua berharap dana tersebut digunakan tepat guna dalam memberdayaan ekonomi masyarakat desa. Tidak sekedar jadi bancakan oknum kepala desa dan dinas terkait. Sebab, jika dana ini dikorupsi, maka pertumbuhan ekonomi desa terhambat. Singkatnya, oknum kepala desa dan oknum dinas terkait yang terus bertumbuh ekonominya, sedangkan masyarakat desanya tetap stagnan. Kita semua berharap itu tidak terjadi.

Ya, hanya harapan yang membuat kita masih sanggup berdiri. Nah, harapan besar kita tentu saja dana desa tepat sasaran. Agar desa sebagai benteng terakhir ekonomi nasional menjadi terwujud. Sehingga ekonomi nasional terus bertumbuh menjulang, dan apa yang dicita-citakan founding father menjadi kenyataan. Bukan sekedar pemanis kata, sekedar topeng citra: Indonesia macan asia.

*) Penulis adalah Kepala Seksi MSKI KPPN Pamekasan

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan