Disperpusip Pamekasan Kewalahan Penuhi Pengadaan e-Book

News, Pendidikan32 views

KABAR MADURA | Pengadaan e-book di Perpustakaan Umum Pamekasan, cukup minim. Pasalnya, selama beberapa tahun terakhir tidak ada pengadaan khusus. Bahkan, pengadaan tersebut absen sejak tahun 2019 silam. 

Kepala Bidang (Kabid) Pelayanan Dinas Kearsipan dan Perpustakaan (Disperpusip) Pamkeasan Fitryani Ranchman mengatakan, tahun ini pihaknya kembali tidak mendapatkan anggaran pengadaan buku digital. Menurutnya, anggaran yang diperoleh hanya cukup untuk kegiatan layanan perpustakaan. 

Banner Iklan Stop Rokok Ilegal

“Pengadaan e-book dan pengadaan buku cetak sama-sama tidak ada. Anggaran tahun ini, sekitar Rp180 jutaan. Itu hanya cukup untuk biaya operasional, pengadaan dan pemeliharaan sarpras penunjang layanan. Seperti kartu anggota, operasional kegiatan perpustakaan keliling dan lainnya,” ungkap Yani, Senin (19/2/2024). 

Baca Juga:  Nelayan di Dua Wilayah di Pamekasan Masih Pakai Alat Tangkap Ikan Tidak Ramah Lingkungan

Dikatakannya, agar tetap bisa mengakses buku digital, pihaknya mengarahkan masyarakat mengaksesnya di perpustakaan nasional. Sebab menurutnya, buku digital yang ada di dalamnya lebih banyak dan best seller. 

Kenadati lama tidak mendapatkan pengadaan buku digital, pihaknya mengoptimalkan pengadaan buku cetak. Hal itu dilakuan agar layanan tetap berjalan maksimal. 

Dirinya menyebut, pada tahun 2020 yakni saat covid 19 buku digital cukup banyak pengakses. Namun, pasca covid 19 mulai minim pengakses. 

“Buku digital itu bisa diakses di ‘E-maos Pamekasan’. Kurang lebih ada sekitar puluhan hingga seratus buku di dalamnya. Tapi kadang, ketika dicari di  google tidak ada, harus menggunakan link,” jelasnya. 

Baca Juga:  Kerja Nyata BPJS Ketenagakerjaan Menjamin Perlindungan Kerja

Sementara itu, Maryam (20) pengunjung perpustakaan asal Desa Ambender, Kecacamatan Pegantenan mengatakan, dirinya tidak mengetahui tentang keberadaan buku digital yang disediakan instansi terkait. 

Menurutnya, keberadaan buku digital itu harus disediakan agar bisa menjangkau wilayah Pamekasan lebih luas. 

“Kayak saya yang jauh-jauh dari Pegantenan ke sini untuk cari refrensi, untung ada buku yang dicari, kalau tidak ada sia-sia. Jadi memang butuh pengadaan buku digital. Untuk akses digital, selama ini saya hanya mengandalkan perpusnas,” terangnya. 

Pewarta: Safira Nur Laily

Redaktur: Miftahul Arifin

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *