Program SPAM di Sumenep Meningkat Rp3,6 Miliar

News118 views

KABARMADURA.ID | SUMENEP -Anggaran pengadaan Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) berupa jaringan perpipaan tahun 2023 cukup fantastis. Tahun ini, dana untuk SPAM tembus Rp5,4 miliar. Jauh lebih besar dibandingkan tahun 2022 kemarin yang hanya Rp1,8 miliar. Besaran dana lantaran, lokasi lebih banyak tahun ini dibandingkan tahun sebelumnya.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (PUTR) Eri Susanto melalui Kepala Bidang (Kabid) Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Permukiman Dedi Falahuddin mengatakan, tahun ini besaran dana untuk 13 lokasi. Sedangkan tahun sebelumnya, hanya untuk 8 lokasi. Sedikitnya, terdapat 5 lokasi tambahan dari tahun sebelumnya.

“Pengerjaannya ditarget April, karena Maret sudah masuk proses pelelangan. Jadi Agustus sudah selesai. Kegiatan ini melalui pengajuan dari Himpunan Penduduk Pemakai Air Minum (HIPPAM),” ujarnya kepada Kabar Madura, Kamis (2/2/2023).

Baca Juga:  Demo GPS Sumenep: Tuntut Jalan Rusak 14 Tahun Segera Diperbaiki

Pihaknya menuturkan, tujuan program SPAM tidak lain hanya untuk menanggulangi terjadinya stunting. Sehingga sasaran program SPAM hanya untuk desa dengan masyarakat terkena stunting. Dengan adanya air bersih, maka bisa membantu masyarakat untuk terus mengkonsumsi air bersih. Apalagi, ketersediaan air bersih merupakan bagian dari pencegahan stunting.

“Jadi program ini untuk masyarakat yang telah ikut Program Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (PAMSIMAS). Mudah-mudahan, hasil yang dicapai nantinya berupa bangunan yang berkualitas, memenuhi spesifikasi teknis,bermanfaat sesuai dengan umur rencana bangunan, mudah dalam operasi dan pemeliharaan oleh warga sehingga dapat berkesinambungan,” tuturnya.

Ditegaskan, paska dilakukan pembangunan tidak ada pemeliharaan khusus dari organisasi perangkat daerah (OPD).  Semua masyarakat yang wilayahnya mendapatkan bantuan, perlu bertanggung jawab. Sebab, pasca dilaksanakan pengadaan tersebut langsung diserahkan kepada masyarakat yang nantinya mampu melakukan pemeliharaan.

Baca Juga:  Pembangunan Gedung DPRD Sumenep Mulai Agustus 2023

“Semoga tahun ini tidak lambat lagi seperti tahun sebelumnya,” tegasnya.

Sementara itu, anggota Komisi III DPRD Sumenep Akhmad Zainur Rakhman mengatakan, dengan adanya anggaran tahun 2023 lebih besar dari tahun sebelumnya, maka perlu dimaksimalkan dengan baik. Terpenting, pengerjaan proyek dilaksanakan awal tahun. “Jangan hanya janji, proyek ini perlu dipercepat agar segera dimanfaatkan dan harus sesuai spesifikasi,” responnya.

Anggaran Program SPAM

  • 2022
    • Rp1,8 miliar
    • Untuk 8 lokasi
  • 2023
    • Rp5,4 miliar
    • Untuk 13 lokasi
  • Meningkat
    • Rp3,6 miliar
    • Bertambah 5 lokasi

Perluasan SPAM

  • Desa
    • Pancor
    • Guluk-Guluk
    • Kalowang
    • Karangnangka
    • Batang-Batang Daya
    • Pragaan Daya
    • Ganding
    • Basoka

Pembangunan Baru

  • Desa
    • Sokorame Paseser
    • Rajun
    • Giling
    • Bilis-Bilis
    • Masalima

Pewarta: Imam Mahdi

Redaktur: Totok Iswanto

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *