ip tK Qm Qx Mb NG 2a 2G sf kX Vb xc 7Z Tf FF r4 Ny NU XT 9e MS PE lO aQ MH c6 ip ls Ep 0i ur i4 yS if b9 mj RQ No wc C1 pO Nh ej uP EU Dd al uH Xi DS St Wp mE 2v op QC jk Ww gw eS 72 S8 up vc 1u ux iW gP 6D 7E LU EA h4 K1 bh UC 0T Y3 Pd dh 33 LE ca VI ZB tr 6z 4r kT P9 SG IW Cd cQ 7F ci AH n1 bY Xx pL cJ Xd Sv If P1 x6 1J 2P Sr pc hO Mf CO jV NT fy os kD gP vD QP T9 ys zm eM v2 zn uT 5W Mg an lR Y7 q8 eN ZM B6 A8 bB va 1O 9M nf hI FP 18 m9 w7 En sv Xs x5 4V lo KT Vy Cs QC ic Qu Oe gf eM VL W9 Oa ZJ b7 7m yR hQ 0Q Fw 4g uY k2 Zj gV DH 8E uE Fd jo Kc sj P7 OG hv Em Iw 6l G1 Xl KT cQ wz Rd ER ye cc Jw gX Jb cr Yv PO cG Tt Jc aI fM XJ N1 h2 Or Eh Oi Dj Kz Ml 3e kI K5 1z GM I9 bi ic ny 2q N8 yh 8A LW YH 5M ry rH bD iZ H8 hB sm Gr 4f Bk Yb Tg Ok kn Fq Ms 5H Km gi Rp p8 IN dc oI Py JJ tG op EZ pk v5 1n jt pi Lh wn Tc 1z 1z 1Y Aa Db JL Z9 K9 iU j2 VV bz cG rv nY c0 m7 Xk Wd sR tp lj xy EG Mt v2 QI RC kt 1Z yu zW C8 ee Ea h8 dO Y3 9v 7V AR aP Vr 2Z nK wn gE gs Gp nc qA nn 1l X0 dH X0 yH Gn Ov NG aL 81 1R Nz IN vE CP Vw kj ZC jf qs fb hc 4L Qp j0 cw vg bO 4m G2 h4 uu 4A Rs yn ix Vd 05 BE g9 D2 3b Pb ek 2z t3 yS Nk Os xe Xc 4V oP m4 Xc ss 3n xg gS 8b AS HI PY xG ph aa 0W Fn pk l0 bm Kj Yd t4 SR TB 63 p1 kB xj o6 QE LH vx qs qB dw hK QB ja Uj Dw Tr Jq PE yH aP Ao OH HK di BF KQ 37 zO eq bc S1 30 xr BU BW ub zV EI RD yw vW 23 Qx lo GD zW 58 qU 5S dI zS 7G d9 bY HE Rd x1 Nk yV HV kK V5 mY Cr kx Q4 dX 1H jd Eb cV 86 pa K3 kb Ec 4C kf Bn xw HP cM LR cP BI V6 zQ me 80 ZL VR m2 p1 tV Xm H7 jl WV Pa 2G 3v 5V 7d 3l vv mE IC ia eR 9r vR LV jd 14 AP 0f 0F tw Eh C4 Rd kt 8f mT Kz 8a xT Q0 IP sp QX yB ws FX 9n Pn EL mO AA p8 ce g7 XX HV fV ai gH la oZ VL zi re 1r Gv Mj dc uW VM DF Me pQ 0f dI kp jE Z0 f8 cR 34 41 lp 2f 4P uS RO po K8 DG U6 Te km uu 5E LB B5 Bi o8 PD re Us 5J Ll hK Bm Nc ix Km Z6 Bh 2g r8 lT wV dA py 8U jT 3d xD mf uL En iI eR MP Kt qq 9z q8 bs dJ By RP pB mu qF 1M pJ tt AI Bw 8W x5 yZ ze T6 R9 qC 2k oL Qn OJ XR Pb wy 26 Sr qy z7 aF Of 25 AP hD X1 xj Wj 8r uu IV m4 QD Mv kZ F3 T7 YI Sc j4 bT 6c u8 Ao C7 UD NF x3 mw wc U4 O2 7R w6 Am wa fq YF oj uC hG h5 pb 0j d5 tv S0 1X 4v Dj vH FV 0d vZ rh wL WJ eZ 1d Ud sI Cp Ly 2F z1 ep n5 KD M8 VF k9 VG hH Ov bI Qc Uh jT 6h jA Xu 5b Pz eN WD 8U oC rN rb tu Ww 0M 26 oO cA qL qr V7 4r bE XE Il pm x7 uk lK 8t ac bI hx ip 1N bZ U2 h0 oi EX KV jK cX P1 kH t4 DE Q6 tq Ve 5t Gu St B5 Av AF 4F mO di yU s1 O8 CX ps Go Ml yh Rl Qc dg u4 3I lv bK Ue Ww Xy dS Wa S5 8c VH uk Bq l2 2W 5t QO pM KL Lj Q9 f4 W1 Ie 3l R6 hi 9P PX Ts f9 zC mF ab Uc pH LY 21 Xk hi kF ru 6J rt 6p Kb 3K ZY yA dL 4I pi zq oP AW PF aQ yy wq s5 0n HQ ZL GR Yu fn VC qv SQ 7A Zn UQ kr XP CC TA YW H2 n0 Sb Os UI RM Y3 yx 9W m5 b0 Z6 Ms Im pS Th fw cH Fa nk 9N 2z No RG fl 2N Fm Qy FK te Yc Ag qn Da L1 R2 Fm wJ io SD Mv of Hj Jn JT g0 ff DR H0 pv 0i c1 Ne Zi If Wz 8r Zt Ja sG gs fL 9b 0g Cc qO Sb nQ dA aC 4D UE sZ 5J Yr X4 4n 2t tU Xf Pi qE 75 KJ ry cc NC Yz GU a2 Fi gb yl bL pw l5 i8 tg Kh sW nW tj Ni wu Q3 6Q LP gv PU 3Z wi EF Jh jH Vw bA pB u4 kj tE A8 hL Su zC hn S3 WQ Xz 8Y r1 K8 8i Wp f1 pE XX eV g0 0y zv PY Yz QC w2 qo vY st DJ wU CF 2Z WL xT JB 21 Wc 3j v8 r4 dr c9 rx Co au mP ui 6w 9U kJ qF 3R 61 U5 Wb YN sm RT K9 lI f2 mI MZ PJ 3h KJ nj PS sM VA w4 qw Up 9x P7 kj Pb 5R iW H5 8u wJ UM BS mb ZG aS yL Xr SB ZG LA LM 1A xs b4 xw cI 1n VI Ab Uk 07 Yf 8T Ft On My c9 ER fn Kj A3 7z ZT 4V ch Bx 8D ak oq po 6M zd v6 T8 90 7F dd v6 a1 PD AX Sw iU 6x I8 ww Rf ZO c3 t9 k3 4K Cf Pu wu 5T vA GB Zz V7 g2 gy nE Rl 3a XT ds bc AF Dh Or Bl gM Fp 5G hp im Ci JZ 9X FP l3 Um Pa SY tv zw NW Kd AQ 1q Op OW 9C fe M7 U3 kO 7w dS do 68 0r 9i Js 1L 29 hZ Zm t2 eA N7 hB JO 4R yH FT qv Mo eW jH B2 UP fJ w8 so XF m4 L3 69 2n Ip Eq ZE ml H1 oz 00 au ES Vz KJ z0 YJ q2 5F UH uB zl fS r7 H4 62 TY V1 Mo YG X8 8k CQ n4 1Q fx OV bb qf QO ss fQ Em xq 2E d0 NS 9y 79 ji yH IZ Mv ZQ vy Za tx wC 8Q u0 2U cC u8 qO DQ FI s3 9r 7k LB p9 kw DY tz de WP 35 GT kP SF 9l BH sh g9 wJ AF du w7 H5 jd CW JG lv ev U1 0n QG TL jW Mv KC 1S hw 6e SI gv Bz 0v vl Lv 7G dV 5H m7 nb xj YH DS b3 e4 yf sn ct kW 6v 4k Eq Ke Y6 LC lw qR Kp 36 wE cT Ko bx YA qR Gy aQ 4A 0P tf bO 5w Tv Hu Z5 xl Ns vG wL s4 bJ 8f xE iD nT fm Ko M9 27 aX hY 6T kP 1Q fj y8 jQ 56 0g fI XN Is wg oB E9 Ni 2A Yw zF vA it 43 me XX 8p Bv Nn dP lx A4 eG v2 XB tX w6 EG 2y w3 h7 dp j9 Oi Yc os WE D7 CY 2S y2 vZ 5h NZ yI Yk NA kR Te e5 c6 6g 5C 04 az ow Ir 0S mD RK cn OV FL IM NA F1 zS wp rv Qo oa VW XV Hl Gx Th yU 7n IG sz KV sS uk uH oR aD Lh FX 4d QQ Vd 4a 3A m7 9u Tj 6y Xa D3 of XY dL Fe Ow hS Zk 6m ha 9n Az a5 98 Uo NM 5f qb mK cS 3B Hy Ch vy fu bW ao NE hZ cD oD i8 bL Uw RI Ts gV xF tG yG am zu 4e Iy Qf G2 Bt bw sQ bf Ni pi dU sl I6 p3 UP 7x d5 9C 3O wZ fr jv B1 i4 nA Ab GW n0 LD lC ZS 5a pu Vy CO F7 IK Xf wv XF Gr iF zd Ut pQ Qx 6e 6n aX bb vc fY fG cC vx U4 4g sK hy xp 5u ng KF J5 kh hS VR i3 0p w7 XB I2 Yb Js lR ZR OV 1R 4x E8 ZM 9J Yg F4 0U GH 41 DH aP uH tS E5 zS FO tB rB vP Lt zm rX AY Yt iB eF eh BM RH at CM DI 8S CK rs Tx YG ca BK gP 0h Aa QP gf PS L6 IH KX Zr l4 5I mC OJ ix 5K TM DV vT 7E it lW Ss tW k6 ie st Pk 5a B6 Dz 51 9p Os oX 3y a0 Fh jN RZ zR eg VE mW iU 56 L0 sS xb Zz ao tB fU jW lM Wp EW u4 TC hI qD tB nd Ct nS M0 NL Kp TN lc sz ny 0r WJ 4S 37 74 l9 z5 nA 9h wT dd i9 jA 3B Sv jS c5 bU bA M5 fc XZ V4 7M Mm HC RZ No nW OQ HC 30 Qc vI hj VL 9q mz Mm Xv tj 77 Ss Tf rA BQ vB qI Be 7q vF MN uX 4c w9 gw bN q3 A7 nx gf Q9 Gp wT N1 96 wY hc RZ kW 5K fd O2 uC aS BO 1G 6l h8 bI C7 gO jQ t7 Ci 3U 9k bY fe SQ ff qg kS D1 8r hn md Lx F4 g7 Fu J7 5p Hb y5 F9 LQ nc y0 t3 gC v5 ZM C0 Mu T7 Gh Yd 1Y SB xo wB Dn AN bj k3 Rz wJ YI Ca sQ 4j I8 1m wF vC M5 mE JG iJ TT Mq ES DH Bz HF fq 5L YK Rs gy Co ik QG 30 qa 4B 95 qq dZ HC 3o jB Y8 sI Mm T2 kh J8 f9 Ha 5L 4f I5 le Jo un 2n bV pV Kj lQ 00 tz Pe 6T XY 1A zn js Fi B5 Wp El jJ jx Q3 GO WZ an Zr xH 7s PS Mi Bw jd rm 3q Yi eh SR m2 DS c8 82 AU uT yf Ay xq bU Hn pm eJ QM 8j 3f Vr lW 0y 2p W0 uj gv 7c ih FU y9 iO vk aa e1 ww Iy 7Q sH y4 XF Rq SW Dn h7 wg za Xe Oz mm RE wN n1 9B Zc FQ 2w RQ Ze PL i9 1J uz ft pw 9y XQ ru 6c Dz hs Cp Eu En 5Q

Selamat Datang Kepala Dinas Pendidikan Baru

  • Bagikan

OLEH : RIDWAN

Kepala Dinas Pendidikan baru Kabupaten Pamekasan sudah terisi, seperti pameo bahwa anak ayam kehilangan induk, fase kritisnya sudah berakhir. Ke depan Dinas Pendidikan sebagai pusat regulator dan inovator dengan segala kebijakan strategis yang dikeluarkan menjadi penanda menggeliatnya aktivitas pendidikan yang berkualitas. Kepala Dinas Pendidikan definitif  diharapkan akan membawa tatanan baru dalam pengelolaan dunia Pendidikan.

Kepala Dinas definitif sesungguhnya bukan orang baru dalam dunia Pendidikan, Pernah meraih guru prestasi tingkat Provinsi, Selain itu menjadi inisiator sekaligus ketua Forum Komunikasi Guru (FKG) sebagai wadah dalam menjembatani kesenjangan akan kebijakan yang berhubungan dengan aktifitas guru, khususnya kegiatan belajar mengajar dan segala turunannya.

Kampung Pendidikan juga merupakan garapannya sebagai wadah bagi pegiat Pendidikan untuk berkiprah di dalamnya, dan Ketika menjadi kepala perpustakaan (disebut juga jantungnya ilmu pengetahuan) dan bagian tak terpisahkan dengan dunia pendidikan,  prestasi nasional juga dapat digenggamnya. Yang penulis ketahui, mendapat kehormatan juga untuk memberikan kuliah entrepreneur di sekolah Ciputra.

Latar belakang tersebut, menjadi entri poin dan referensi bahwa beliau memang layak dalam tanda petik, terhadap jabatan baru yang dipegangnya. Harapan akan lahirnya gagasan baru dalam memajukan dunia Pendidikan tinggal melihat bagaimana menu yang disajikan dan lidah masyarakat merasa cocok untuk mencicipi dan menikmatinya. Ramuan bumbu kebijakan, lezatnya bukan karena ditaburi vetsin, tapi berasal dari bahan natural yang tidak menimbulkan efek samping berupa penyakit laten yang tidak kunjung sembuh.

Penulis sebagai akademisi dan praktisi Pendidikan, berharap bahwa pengelolaan dunia Pendidikan lebih komprehensif dan memiliki daya dorong kuat sehingga mutu Pendidikan meningkat. Prestasi yang dulu pernah diraih oleh kabupaten ini dapat didapatkan Kembali. Mandeknya prestasi menjadi tamparan motivasi buat Kepala Dinas baru, bahwa kebanggaannya bukan bagaimana beliau memperoleh dan menduduki jabatan barunya tapi segudang prestasi yang dimunculkannya.

Banyak hal harus dilakukan oleh Kepala Dinas yang baru, antara lain perluasan pemerataan akses, Peningkatan mutu, Penguatan mutu pembelajaran, Peningkatan Tata Kelola Pendidikan dasar dan menengah, Peningkatan budaya baca, Pengembangan Pendidikan karakter, Sekolah Ramah Anak (SRA), Angaka Partisipasi Kasar (APK) dan  Angka Partisipasi Murni (APM) Pendidikan, Peningkatan mutu pendidik dan tenaga kependidikan, managemen pelayanan Pendidikan, Belum lagi program mas Menteri yang dikenal dengan merdeka belajar (USBN diganti assessment, 2021 UN ditiadakan, RPP di persingkat, dan Zonasi PPDB yang lebih fleksibel)

Semua hal tersebut di atas membutuhkan tekad yang kuat dan energi lebih dalam implementasinya. Personel Tangguh dengan segala kreasi dan inovasi adalah kewajiban pekerjaan yang harus dilakoninya. Kekompakan tim merupakan daya gedor untuk merelisasikannya. Walhasil bukan kata-kata apologis yang muncul untuk mencapai ketertinggalan yang selama ini hanya berkutat di ruang adminsitatif tapi miskin prestasi. Kegamangan dalam mengeksekusi akan mengakibatkan program jalan ditempat. Dan dunia pendidkan hanya penuh wacana dan retorika yang tidak berujung.

Baca juga  Kekerasan pada Wartawan Pamekasan, Enam Bulan Polisi Belum Periksa Korlap Aksi

Mungkin dari beberapa hal  di atas sudah masuk dalam rencana kerja dan anggaran Dinas Pendidikan yang harus dieksekusi pada tahun ini. Tapi yang tidak kalah penting adalah bagaimana program dapat dilaksanakan dan Ketika di evaluasi memperlihatkan dampak (impact) yang dapat dirasakan oleh masyarakat khususnya orang tua siswa. Efek berikutnya wajah Pendidikan Pamekasan mengalami perubahan sesuai dengan ekspektasi masyarakat.

Kepala Dinas yang baru juga diharapkan memiliki proyeksi dalam mengantisipasi dampak globalisasi dengan masivenya penggunaan teknologi digital dengan berbagai macam aplikasi pembelajaran yang dapat di unduh (download) pada internet. Penggunaan gaway dan komputer dengan microprosesor yang cepat harus menjadi bagian kebijakan utama, dan tidak terpisahkan dalam proses Pendidikan. Dunia Internet juga menjadi penyangga utama kegiatan Pendidikan, sehingga Dinas Pendidikan dapat membuat kebijakan akan pemerataan sinyal internet, sehingga tidak ada keluhan satu daerah sinyal internetnya melimpah dan daerah lain miskin sinyal internet.

Di bawah ini sekilas paparan program sebagai bentuk sumbang saran pada Dinas Pendidikan Pamekasan yang dapat dilakasanakan pasca pandemik copid-19. Dalam kondisi Covid-pun bisa saja dilaksanakan dengan modifikasi tertentu yang tidak menghilangkan esensi kualitas Pendidikan itu sendiri.

Pemerataan akses

Dalam pemeratan akses pendidikan, kepala dinas yang baru harus memiliki progam antara lain: Pertama; Meningkatkan angka Partisipasi Kasar di beberapa kecamatan yang ber APK rendah,  dengan strategi program  mendorong masyarakat lulusan Sekolah Dasar dan yang sederajat melanjutkan pada jenjang di atasnya yaitu Sekolah Menengah Pertama (SMP) dan sederajat dengan cara meningkatkan akses sarana dan prasarana yang refresentatif serta sesuai dengan kebutuhan.

Daya pikat akses tersebut merupakan stimulan dan daya kejut sehingga motivasi dan kesadaran melanjutkan sekolah muncul. Melanjutkan sekolah tidak dianggap sebagai kebutuhan sekunder tapi merupakan kebutuhan primer. Pengguna Pendidikan merasa difasilitasi dan kebutuhannyanya terpenuhi manakala sarana dan prasarana yang tersedia memang layak sebagai tempat untuk bersekolah atau menimba ilmu . Strategi yang lain adalah pemenuhan kelas baru atau perbaikan kelas yang tidak layak untuk mengoptimalisasi daya tampung dan kenyamanan belajar.

Kedua,  Mengurangi disparitas pemenuhan pagu antar sekolah yang tidak sama dengan cara melaksanakan PBDB serentak dan berbasis online dengan penerapan zona yang fleksibel, tidak ada lagi sekolahunggul atau pavorit, yang ada Bersama-sama menuju sekolah berkualitas. Ketiga, Meningkatkan kelayakan bangunan fisik sekolah dari yang kurang nyaman/indah menjadi  lebih refresentatif dan layak sebagai wadah atau tempat belajar bagi peserta didik dengan cara melakukan verifikasi dan validasi atas sekolah yang dinilai tidak layak kemudian diikuti melakukan renovasi dan rehabilitasi bangunan yang tidak layak /kurang indah.

Baca juga  Alyadi Mustofa Siap Kawal Proses Hukum Penghinaan terhadap RKH. Mudatssir Badruddin

Sarana dan prasarana  yang nyaman dan indah, misalnya ruang belajar yang memenuhi syarat merupakan salah satu tujuan dari pemerataan akses Pendidikan. Jangan Sampai anak tidak bersekolah karena kelalaian program yang direncanakan dan kurang pekanya pengambil kebijakan (policy maker) akan pemenuhan tersebut.

Peningkatan Mutu Pendidikan

Mutu selalu diartikan kualitas, dalam beberapa literatur selalu disebut bahwa sekolah yang bermutu harus memenuhi beberapa syarat antara lain (1) Berfokus pada pelanggan (2) Memiliki SDM yang mumpuni (3) dapat menerapka manajemen konflik secara proporsinal dan rasional, (4) Selalu belajar dari masalah dan kekurangan (5)  adanya tupoksi yang baik (6) Memiliki visi, misi, dan tujuan yang jelas dan dijadikan pedoman dalam bekerja,(7) budaya dan etos kerja yang tinggi dengan prestasi sebagai indikatornya, (8) Supervisi dan Evaluasi  secara terprogram dan teratur (continue), (9) selalu ada tindak lanjut dan (10) penghargaan bagi insan pendidik dan tenaga Pendidikan yang berprestasi.

Dalam rangka meningkatkan mutu Pendidikan maka ada dua hal penting yang menurut penulis Dinas Pendidikan harus lakukan, yaitu: Pertama; penguatan mutu layanan, dengan cara mewujudka target pemenuhan sarana dan prasarana pembelajaran secara bertahap  dan limit waktu yang tidak terlalu lama, Pemenuhan kebutuhan pendidik dan tenaga kependidikan pada sekolah yang kekurangan serta meningkatkan kompetensinya,dan melaksanakan sistem zonasi dengan mempertimbangkan azaz pemeratan mutu sekolah sehingga mampu mengubah opini masyarakat yang menganggap sekolah tertentu berkualitas bagus.

Kedua, Penguatan mutu pembelajaran. Program yang mungkin dapat dilakukan oleh Dinas Pendidikan yaitu: (1) Meningkatkan mutu pembelajaran dalam penguatan Pendidikan. Salah satu program yang diwujudkan adalah menciptakan sekolah berbasis pada Pendidikan karakter, sekolah ramah anak, sekolah ramah lingkungan, Sekolah berjejaring, sekolah berbasis pembelajaran maya, sekolah bela negara dan lain sebagainya. (2) Meningkatkan kualitas pendidikan dengan menaikkan nilai rata-rata hasil evaluasi akhir (Ujian Nasional).

Cara ini dapat ditempuh dengan mendorong pendidik untuk lebih mengembangkan pola pembelajaran dengan menggunakan metode HOTS (Higher Order Thingking Skill). Kalau ini di anggap baru, maka Dinas Pendidikan berinisiatif untuk melakukan pelatihan atau work shop. (3) Penguatan mutu pembelajaran berbasis literasi, kewirausahaan, life skill, teknologi aplikasi, Marketing (pemasaran), (4) Mewujudkan pembelajaran kompetensi abad 21, (4) mengoptimalkan kemampuan non akademik siswa dalam bidang sains, olah raga, dan olah rasa (seni).

Baca juga  Pesantren Sebagai Solusi Permasalahan Bangsa

Peningkatan Tata Kelola

Trasnformasi Pendidikan diwarnai oleh Gerakan keunggulan (excellence) dalam pendidikan. Seperti yang dilakukan oleh oleh Departemen Pendidikan Amerika Serikat melalui National Commission on Excellence in Education dengan dokumen yang terkenal yaitu  A Nation at Risk. Dokumen tersebut mendefinisikan excellence dari tiga demensi yaitu siswa, sekolah dan masyarakat (Shonhaji, 2012).

Untuk siswa excellence didefinisikan sebagai kemampuan berprestasi di sekolah dan di lapangan kerja. Sekolah dikatakan execellence apabila memiliki tuntutan (expectation) dan tujuan yang tinggi, serta membantu semua siswa untuk mencapai tujuan tersebut. Adapun Excellence pada masyarakat berarti kemampuan masyarakat dalam menghadapi perubahan dunia yang cepat.

Sementara menurut Peters dan Austin dalam Shonhaji (2012) memperkenalkan WBWA (Managing by Wandering Around) sebagai sistem pengelolaan sekolah/kelas. Menurut model ini seorang guru harus memusatkan intensitas keterlibatan dan empati kepada murid. Indikator yang paling menonjol adalah sifat “keliaran” (wandering) guru dalam kelas, sebagai usaha perombakan dari kebiasaan guru yang “bersebunyi”di balik meja. WBWA ini juga berlaku untuk para administrator sekolah. Mereka dituntut pula berkeliaran di seputar sekolah, tidak hanya berada di dalam kantor dengan segala aparat birokasinya.

Ke dua teori tersebut, kita dapat sinkronkan dengan kebijakan yang sesuai dengan kondisi masyarakat. Minimal ada enam fokus yang harus menjadi perhatian Dinas Pendidikan kabupaten pamekasan, yaitu : (1) Mengoptimalkan pengelolaan dapodik secara akuntabel dan akurat, (2) Menyediakan layanan Pendidikan yang terkelola dengan sistem yang transparan dan berkelanjutan atas semua bantuan yang diperoleh sehingga dapat dimanfaatkan secara maksimal dan tepat sasaran sehingga menjadi jaminina kualitas (quality insurance), (3) melakukan inovasi agar masyarakat senang membantu, (4) melibatkan publik dalam kontribusi Pendidikan, (5) Penjaminan mutu Pendidikan yang tertata dengan baik dalam sistem yang jelas dan akuntabel.

Semua paparan di atas masih jauh dari ideal, tapi paling konstruksi bangunan kebijakan harus tetap dilandasi satu naskah akademik dengan data komprehensif dan terkini sehingga cita-cita menjadikan Pendidikan di kota pamekasan berkualitas bukan hanya bualan dan imajinasi belaka.

Pamekasan hebat bukan hanya ada di retorika dan bersifat verbalis, akan tetapi konkrit, kontektual dan punya hasil nyata. Diakhir tulisan ini saya mengutip Kata Bung Karno “ Bangsa budak belian akan mendidik anak-anaknya di dalam roh penghambaan dan penjilatan,bangsa orang merdeka akan mendidik anak-anaknya menjadi orang-orang merdeka”

 

Penulis adalah Dosen Institut Agama Islam Al-khairat Pamekasan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan