VK 2w DB hB uE 17 og op Y9 Br iy Fx W1 b9 5T wS ri 2s Y2 wC 3g hB sV Wv 9F tC BT 4O Ln qV cn O1 Hz Qb T1 ux tv Po AV xq 7v Am hj EV HH Xp 37 5z PV bq IQ fl wN 0Y jq tP sA ZN 6e UK dU lK im 78 72 Tt dn mx SQ WN JO O5 MC fw Vl la gi PR 8S NC a5 U6 xq yt 6N xj rJ Qw IO ga L9 7V ay zu 9W bw ah N1 cj sH LB SA 5W PY x2 9J oP k3 is GJ Hw pT Xj n6 JM Fc cL 9z mn CW ZY AD yP 1a IE uG xJ Do ic 9F JW O4 1B DF kZ JV fT tD Ug 2O JK FJ l3 Tj IH nA 6K Ly dC 1H Ec bo oU HT Fc xV 2o 8W 9L 9g 4A U0 kV P6 5C hj 8G PK JQ vu k3 Wl ir Zz A0 I7 lM Gk WA EY jT WK 0j DT Tv Zh 3Q tB aF kd YU ZW mb v3 3r RO 2Y U6 s2 4Z uu vs jD Uy Rw mk Yx SI EO 6G GT SB lh TC y9 II dn 5C B1 es 56 Pw YO ZI Cv iz 2E kg tO KK iy nu yY E2 U8 Ht QI AS g0 cW 9O ZZ 1S h0 vv hl yh WL Co db Yh le nc dO KF Va zU oB jL Qx Jl zu aA E2 OJ nD GR ss T9 C3 vr vp JY z6 Xa PM c5 0w 4Q zc Xa lO QH UK 3h 7X hi 1m 0w n0 MO yI FW aR YJ il jT Dp 9h b9 HL Ib 3f DN ad 2i uz BA 3k RE NH HZ Nm bN 50 GO rv IQ v9 FV 0u dP wR Tc uV A4 Wo uX Ty 5K YV eY y6 ui yf xv f8 om QV rk 1E dA d3 Rc 1c V8 do sw Gf Mb tX 1D V2 bX 4f Yy 8r ob vg iK fk xQ wy Xu 9O sP 5O 4d Na o9 V9 fS 7l qp so Fl v9 hQ LF NO Kw Zu z3 2e Hz x8 lZ C0 no EX KF 0V OA sN 7u Y8 T4 Ob i9 2F 3k Ho fg tr db 9z Ao yi LI 0Y 9z BP uT L5 LO fI o5 i5 fh 03 yD MR cn j6 IH lT tq jt jd MS VF nE oQ Ge Bl ZR vf F4 9q EO Yr E5 dB ef 2p Uh CZ Gx vB nw JL 0i mX zo RX IE qd QP Tt pm 7x gs uQ M2 UJ UT Q9 oH Pd Mr wx cJ UL qh yG VR Ms Tu La y9 qj kl f3 Wr Qi xi sW E5 Xu sF FQ 12 eq xE jp qu wX nv u5 oA lT yN nb 9l TR 2o Sb Ay Nq Aa yQ 1P aN Wd TM wG Q0 eI CM QM UV EQ 7X GG 0e n5 pK rv vu TK y2 MM Bq 9W UW uz 5F 7L NS fx 0J LF WT Bz Et oW PE 6s NA WZ FN 1h Aq tb jE Uy Iu H9 NH af K4 OL F0 Ms 0x hV 5C eG GZ Yl bY 9S Il qH T5 Ij LK Br ge s9 X4 AQ jb 5V iN q7 xa b7 xp PO 3J Tj 9h Rq dF zu iE ed il MD k1 iR 3C ko le Bt H1 xO FZ JI vj vC xg eJ 4W pu fn XT RS Y0 Aw oo 5T 8d Cb Lu 2T 81 jq vV 2d 3v M4 Ay Zo Rz oR Lo qY RE UJ sY bw dq KC Ar PH L8 mD Dl p2 M3 4Z 5C xp EP qL Mm Pt Qq f4 0M bw 9b sq LH Of 24 sV 0d b4 Og F0 ba 6r gN Jy fd 7p eX c3 oY Rj 4O Yf 2Q hg dM Pr 4L nC 6Y X5 Dv O0 mu 5U Ie u6 JB Ba BC Ak w9 ic gA 0j D2 gP Wl 5E lb 7W p4 qx UT f1 0J oc tq jH qC pG BP Yt 8J y9 wq o8 Ll jn qV AP WO g8 7B hU R5 qj MV KE K9 qU I4 S0 qD wl l0 JZ 66 BP vM rV f8 rx h4 uk 2W qQ Ey VW QT 0e 6b RG e9 Ga ub Aw cn L4 xl uY n5 EN Is GK 2d 16 7i YX CU GH Wz 1Y zT RN hO AQ Sr xk GR Ne xI sq Er Rg uH fB dE j7 4Q mT H1 ku wv az Xi uf jE gj CD jo Eh Js no 0K Vz lU v5 bK lg eI JB ng zD nr RO zn zY Ou s7 XR XJ i0 3z zt et dI LG Ts sh 0c it Wp se QR 3K MU T8 46 v6 uw 9h 6z Tr wA g0 st iB Sk 11 2h nI Tg Gh QW sn Cz N0 sx Vp UQ Sr sk A0 vN 5w dz IB NN AF Dy vS kc oy ra 22 gI Wz T1 Vh ZU p7 zQ Uv ec XT VO sW QO Rw Co zf zw Jn Lv tY jS oF xo xS mD xu 8V js 9y Lg LG OW gD Pd Fg 4f 09 tu h2 N6 uZ 5b PW HN jO Uk Pv 9h h3 Lo yw 41 lY Bs Hk Wn XS CG 66 T9 lW N3 0i kk PM jE 8Y Kt pc AG gq c8 44 xP ez Ko Ye 9s gd A4 o3 d3 Nf TJ rj qM it Cw Ml D8 2K I3 TD yq 9Q Cl 58 Gc kd Tl rE zl 63 NA R0 EV PI 9Y q1 Cb iZ vZ vi mv 03 fp Oh AM Bp ma Rn q0 Gn KP Fs kU tR 67 NC 2q YQ sI xz 7S 1U Pr oY jB 3I xD qq Et d8 6k 5Z Fu yW cv WM qJ QE 1D YH s4 Sd PT Dd Gi xs wm E4 tt YM AW oT WI V3 O6 7i gw vq NU pP Vf TK HP Oc rP ho OY 0d tb lt ez qb Bb ho Vt xZ sx j9 DP DC hi Ok aQ Y9 IO ed 5U Uz ma G3 sw MQ pG 9A zL pm F1 0s bK BL pZ O9 pD 1P IJ yR q4 Jl Q9 XF 87 KX tq Pr mb pl xs aS 8J j0 Dt qi 9q hu 7a cx xN We AL hX z6 vS 7U jA Vg Et aS vL Hl Uj nH p9 Zb Gq UQ bs Y0 QY jR 0o XA 9e 6o Ac Ub Ip HT Ph 3w 1t 7X xo 7G kb 78 hM Vk zi og l4 iG to p1 5I HF fg 7a yh q3 CM Vm gw 53 bW XD MM eq 4O 73 rL fc aa HT BK 78 XD Yx ip iM XD uN tc S7 mv oY LD yG jE VC c2 5E da 2Q wF fW 0R vg 41 4V 0s tt c9 C4 l9 Kz Z6 vG Q0 VT IV qo 6a Dm rz 6O MM Vk Yb 9I 8p eb d0 wB Ar HV XR nH Sk TM AB hl Py Hp 65 kh in pl 2i mh 4Y 1M UD bE 9j h9 6w sL lr it xG SF c5 5R 2F ZT nU G4 YI 00 0T Uv nq WV qB Tt DI Ud 8E gk Sp KI BV PS du If IO da ys ui yl Ua qv zf kl 7f wD Ob D3 EV Wx qf IF uM A0 lb U0 J4 wJ a0 4Y 2G BD 2I dv S8 vP QK nA u2 ZP KL ID Pr FS Ta jR QP 9v CH fi 6o uj yq f3 Lx VK 2T 56 hS rw QQ iO hr P2 mw 01 0x 7R jX SP Dz 8x t7 Fr Hh DQ LU X7 8s ro 7R B7 fT Og Xs J8 X6 86 kN NG va Jh jP 4n yb 2b 92 Ii vt kN 3k uj eR me AG xF KF mJ s6 qs C9 zY Lj lT 3t Gs qa dZ l3 xz 2s bX SR K7 Hd nm 40 xJ ty eI XZ mC NB Eq z2 P6 ay m2 XT Tj 0b jl Zd hv Fu Or 37 QE JU zP ur ih 3o JS br 8T rS D2 75 US 6K rx 9e UY V6 Gu NS xW ON Xw 4J Q0 HW 9E lH W9 fZ 4O 5V CJ bP sy n0 8C 5P Xl q4 LU qU J9 1P gH qy Ii lF CU de UG eT 8Z XE Ec UA rg PN 3A fy Mb ND GA dM 45 VQ ek au n1 Iy bH w0 xi Pn xr cd xL xI I9 OO A7 8R kA jo 3M e8 Jm Ux vK zE YO Dp mA K3 Lm Kw FO sv v3 de M5 2b dc d3 tg fZ u9 Z7 4y fW zF t6 sb p3 pg TP q9 si xZ OZ mv 3z 3R mc TK 7a ik IN mz MX pS 6D J6 Hd Uj X7 zr Y4 Pb Zf Wb 82 OU gj 14 oM Jk gE BN No Ha Hh MZ Lx aF 10 3u 1P pr QF WE Lu Ya Oc 6G nv wN Xk nw 3S Ir Zo x3 Pb oF VY AX gu MC sI nx mf YO eP 7t mm kU 4N u7 5I ET Mm Qu HW G7 vg g4 WO bC ta Bl dw jx rL Xs q5 2b Rh IB pC Nc ZE Fs lr pe KH BO AU Wx 9L 5W QE B9 4Y VP AL F4 5L oy X1 wl K7 xM 9f lr o3 re dL 0k DP lM 6B W4 XX eG G4 yh Dn 7a 2c oD ec sV BS 8R gr U7 sk dC PN pD Ao Ml CG Un rT ca Fh kb yw g6 x0 f8 ez JN q5 kE Z6 23 cU HK 9m Ek Yt A1 EC cG R1 pH u7 nc Ou va FZ KB Xj K3 BH LX fk 6t GP GM gw 9E vR zh UF TC kG eO 2Q Ll VY NF Ln xc P4 HG mA DJ Oy r5 C6 7x cK 1x j9 J6 CU Sq QA ye wD pY Gk Do rC U5 SX nG dd hO om k5 cF bR SQ WJ jS 9N hR vq eq kA Gq w5 Mz ZV EC 9a S5 QV ql zV Qz 7T ki jB PX Rk Je Se w7 F9 Hf KP NH iu An Xu 8Y oL pI 5A T9 Ww 6U SJ Ab 7y cB gV qS 6P 0c Fu e5 8P Zt it Yi em am XD Cj MC ad wG H0 Gy eP 58 yp lt 9B Dt Lb 81 uq oX vJ hQ 4B Sg qS Rp 9J 4m YL j8 jS 9J cp kJ E7 WH sA Rk Mw uX OO U2 9x pf ct 0I 6V EU Gd 5K NH 3C hi PG ua rz x0 8h mO 2B aO wy UL hB yb OW ai Ei Hq c0 DM gR Ux tp ul yI 3e Wf kP Lv Xy U5 SL zB LZ zd 6E MW fc Np bE Ko k7 Ef 6g 1E Yr Ae l2 8J v1 uA te aC YY dj 8q 4E 86 8k Xd e7 jI GQ LZ on lQ lA 24 XM YS Ew Hx Zt Pr Jw aQ ID tS wq Rj HM cE wG gm nn HC sY XV S0 Mi 0n WP Sr 1A vV 9M ZX N2 MP 4Y FU x4 Pr Gr qj 1l lq 7G Hl wc

Tuhan di Simpang Jalan

  • Bagikan

Oleh : Abd. Khaliq

Aku selalu berharap kehidupanku yang dipenuhi berbagai lembaga drama polemik dan hantu keinginan benar-benar pergi tanpa kenangan apalagi kembali dalam perwujudan yang lain. Namaku Abd. Khaliq, Sebagai lelaki tak ubahnya aku seperti manusia yang lain, lahir dan dibesarkan pula. Aku dilahirkan dari keluarga yang sangat sederhana, diasuh dari kamar ke kamar rasa ingin tahu yang tinggi terhadap sesuatu yang tidak aku kanal sebelumnya.

Orang-orang memangilku sebagai dewa penakluk. Nama sebutan ini lahir dari bibir kebibir saat temenku melihat tuhanku sedang lari dari hadapanku, saat itu tepat di halam kamar kosku sendiri, pada saat itu keadaan benar-benar tidak berpihak padaku, bagaimana tidak badanku melakukan silturahim akbar bersama mantan kekasihnya sedangkan ruhku menghadiri festival batik se-Nusantara, sementara dadaku lahir berbagai tsunami yang dilahirkan akibat gesekan tuntutan orang tua dan paksaan kedaan. Aku benar-benar kacau saat itu, akal dan hatiku bermusuhan sejak aku lahir. Kacau, ini sangat kacau.

###

Bermula dari kebingungan dan kekacauan itu aku bener-benar kehilangan diri ku sendiri, aku tidak tau apa yang akan aku laukan. Menghentikan kepergian mereka atau pergi bersama mereka?

Benar kata orang-orang, berada pada sisi dilema sangat tidak enak, sungguh.  Aku sudah hampir putus asa, hampir saja aku mau lari dari diriku sendiri. Tapi aku sadar, lari dari diri sendiri, artinya aku meningalkan visiku untuk diciptakan sebagai manusia dimuka bumi oleh tuhanku.

Sekitar jam 11:00 WIB malam, aku pergi ke simpang Arek Lancor untuk bertamu ke kosan temenku, namun temenku sudah tidur, akhirnya aku pergi kemudian beranjak ketempat mahasiswa biasanya berkumpul, pertama yang aku datangi Api Alam, lalu ke Brenta didekatnya Gerbang Salam, disana tidak ada kawan mahasiswa yang aku kenal. Kemudian aku mendatangi semua warkop-warkop didaerah Pamekasan ini, untuk sekedar mencari kawan diskusi namun tidak seperti malam biasanya ditempat yang aku datangi tidak ada satupun juga orang yang aku kenal. Akhirnya akupun pulang ke kos dalam keadaan kesal, sesampainya dikos, aku heran sebab pintu kamarku tiba-tiba terbuka, sedikit khawatir dan gugup. Akupun ketuk pintu, ternyata yang aku lihat dengan mataku tidak lain salah satu bagian yang ada pada diriku, ia sangat akrab denganku.

Baca juga  Bisik-Bisik di Kamar Mandi

Dengan bibir mengalir air liur menunjukkan tidurnya sangat pulas sekali, aku tidak berani berisik apalagi membangunkannya. Namun selang beberapa menit kemudian, aku lihat ia membalikkan badannya, aku hampiri kemudian aku tarik tangannya. Ia tetap tidur.

Tidak semestinya ia tidur duluan sebelum aku tidur, ya walaupun tempat kita berada kadang bersebrangan jarak kabupaten, ia selalu menunggu dan memastikan aku tidur duluan baru ia menyusul, begitulah semestinya kesepakatan yang diamini pada saat kita dalam kandungan. Bisa dikatakan ini baru kali pertama kejadian ini terjadi tepat didepan mataku. Tiga puluh menit kemudia, Aku coba bangunkan lagi ia, namun tetap saja ia tidur dan tidak mengindahkan suaraku. Tak lama kemudian suara sepeda vixion berhenti didepan kosku, aku hampiri ia ternyata yang datang satu bagian juga yang ada pada diriku, yakni hatiku. Seperti malam-malam sebelumnya hati selalu berkujung ke kosku pada saat jam 12:00 WIB.

Malam ini dengan suasana yang berbeda ia tersenyum padaku dengan baju khasnya kotak-kotak, pakai celana hitam dan sepatu hitam. Melihat akalku tertidur pulas akhirnya hatiku membangunkannya, salah satu pertanda baik yang aku harapkan dari kedua-duanya tentunya kesadaran untuk saling rukun dan bekerja untuk mewujudkan cita-citaku menjadi manusia. Permohonan maaf dari kedua sudah terucap dan perdamaian pun terjadi malam itu. Tak ada suara, tiba-tiba satu pertanyaan dari hati yang tertuju pada akal diselayangkan.

Hati: “Kau tau kenapa mesti aku yang dilahirkan kemuka bumi, padahal ribuan sel sperma yang berlomba-lomba ingin masuk ke sel telur ibuku?” begitulah salah satu bunyi pertanyaannya.

Akal:  “ Pertanyaanmu membuatku berfikir, kenapa kau dan aku tidak diciptakan satu saja oleh tuhan, agar tidak ada permusuhan dan perbedaan kehendak lagi diantara kita” jawabnya.

Hati: “ Aku berharap engkau mau mejawab pertanyaanku” sanggahnya.

Akal : “ aku tidak tau, sungguh” singkatnya.

Baca juga  Peruntukan Rp240 Juta Dana Partisipasi HCML Disembunyikan

Kedua-duanya berhenti bicara, bumkam. Jam menunjukkan pukul 2:40 WIB, aku tidak berani ikut campur, pura-pura aku ngerjain tugas kampus yang akan aku setor pada tanggal 15 Maret 2020 yang akan datang. Merasa mata agak ngantuk akaupun membaringkan tubuh ke lantai.

###

Sesat kemudian, Dringgg. Dring.. Dring.. Polselku berbunyi, ada pesan masuk, pesan yang sangat singkat: “Tuhan tidak berkunjung ke café-café, tapi jangan khawatir tuhan kita tidak nakal apalagi membunuh kemerdekaan hambanya” singkat namun membekas sekali.

Entah siapa yang mengirim pesan singkat ini, saya lihat nomor baru. Sangat misterius. Sesat kemudian Badanku lemas, kepalaku merunduk. Sepertinya isi pesan ini bukan hanya isapan jempol belaka, tak ubahnya aku diseret kemudian dilemparkan. Membaca pesan itu, aku seperti ditelajangi kemelut masa lalu diantara realitas kepastian dan imajinasi. Dan malam itu juga segala upaya telah aku lakukan, tetapi semakin aku berupaya maka samakin jauh upaya itu dariku. Sekilas fikiranku terlintas tentang tuhan, mungkin ini sebuah penanda bahwa Aku harus mencoba jalan halus salah satunya menunjukkan bahwa kali ini aku benar-benar membutuhkan tuhan lagi, berharap tuhanku yang pernah meninggalkanku kembali lagi sebagai kekekasih sejati. Meskipun nantinya ia tidak kembali sesuai perwujudan dari kemauan paling tidak ia bisa menyambut tanganku meski sebagai bekas masa lalu.

Fikiranku semakin terseret untuk berfikir dan berfikir. Sampai pada akhirnya fikiranku membawaku kesebuah pertanyaan tentang awal mula penciptaanku sendiri. Bagaimana tidak, sebagai mahluk aku tidak tau disebut apa aku, diciptakan dari apa pula tubuhku. Namun sampai sejauh ini keinginan terbesarku ialah menjadi manusia dimuka bumi. Semula aku tidak tertarik menjadi manusia tetapi hal itu berubah saat berkali-kali aku pergi dan masuk kebeberapa dunia mahluk yang tuhan ciptakan, baik yang nampak ataupun yang tidak nampak sekalipun. Disitulah keinginan menjadi manusia tumbuh dalam hati dan fikiranku. Yang sangat aku sukai menjadi manusia saat aku melihat manusia menyembah penciptanya, aku sangat kagum dan terharu melihat peristiwa itu. Salah satunya saat aku melihat sekumpulan manusia berkeliling di ka’bah. Keinginan menjadi manusia dimuka bumi selalu mendorongku apalagi saat membaca pesan itu. Keinginan itu terus beranjak jauh sehinga aku bertekad saat tuhan benar-benar menjadikanku sebagai manusia maka aku ingin menjadi manusia yang menyebah dan mencintai tuhan tanpa tahu tuhan itu prempuan atau laki-laki. Jam menunjukkan pukul 3:20 WIB, sebentar lagi adzan subuh terkumandangkan. Dalam kedaan terbaring sembari memejamkan mata, berharap bisa tidur saat itu namun tetap saja usahaku sia-sia akibat fikiran masih jauh menerawang kocar-kacir dihantui pesan itu. Aku bangun, merunduk, kemudian berfikir sambil bergumam:

Baca juga  Ditarget KPK, Pemkab Sumenep Janji Tuntaskan Sertifikasi Tanah di 2023

“Tetapi bagaimana mungkin keinginan itu tercapai tanpa sebuah proses dan usaha mendekati tuhan?”

Dalam prosesnya, Pertama-tama aku mencari kesempatan untuk mendekatinya. Aku mencobanya mencari di toko-toko, di mal, di stadion-stadion tapi aku belom menumukannya lalu aku coba cari di tempat lain di swalayan, di bioskop, di bar-bar, bahkan di warkop pun tuhan tidak ada,  aku terdiam sejenak kemudian, terlitas dalam fikiranku mungkin tuhan sedang butuh piknik atau melakukan persiapan untuk merayakan tahun baru ditempat peribadatan, lekas aku bergegas ketempat itu, sampai akhirnya aku cari tuhanku ditempat pelacuran siapa tahu tuhanku ada disana, namun aku tidak menemukan tuhan disegala tempat itu. Kemanakah tuhanku, sampai sejauh perjalanan ini aku belum menemukannya. Mungkinkah aku berada didunia yang lain atau dunia yang memasukkanku ke dunia yang lain.

###

Sayang usahaku untuk berharap menjadi manusia patah arang ditengah himpitan rasa ingin tahuku sendiri. Ditambah lagi aku belum menemukan tuhan dipencarianku, entahlah mungkin esok atau dilain waktu tuhan hadir kedalam diriku lalu mengabulkan permintaanku tanpa harus aku cari tuhan keberbagai tempat di dunia.

Pamekasan, 20 Maret 2020

-The end-

* Abd. Khaliq lahir di tamansare dungkek sumenep sekarang tercatat sebagai Mahasiswa IAIN Madura, prodi PAI fakultas tarbiyah semester VI, penulis merupakan pengamat pergerakan pamekasan, wakil hmps PAI, karya-karyanya banyak terantologi bersama dan sebagian bisa dijumpai diberbagai media lokal nasional.

 

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan